Friday, 1 April 2011

Menghitung Hari


“ Mungkin satu hari kita akan bersama lagi aku masih mengharap segalanya akan berulang semula” ..sadis sungguh Farah menyanyi ketika majilis kawin Liya.


Aku suka g majlis kawen kwn2, waktu ni blh jumpa kwn2 lama. Nampaknya makin skit yg bujang.  Alhamdullilah. We just plan, Allah decides. Biar kawen lambat asalkan pilihan yg baik dan direstui keluarga masing2. Yang penting bukan ambil hak orang lain. Mana mungkin kita akan bahagia dan mendapat berkat Allah jika di awal permulaan hubungan lagi kita sedang meruntuhkan hubungan suami isteri, anak & ayah. Kita mungkin menang dalam hubungan cinta, tp kasih Allah lebih agung. Insya Allah, kita akan dapat ape yg kita minta. Buruk baik sekalipun.

 Hingga kini, Farah masih gagal lupakannya, jauh sekali utk membenci. Ini bukan ayat cliche! Ini bukan kisah cinta biasa lelaki prempuan. Ia lebih dari itu. Aku akui, bukan mudah nak menyayangi lelaki, bila sekali jatuh cinta, aku akan sayang seadanya. Farah kenal Farid lima thn. Dua tahun lalu, mereka break.

Semua kerana kesilapan bodo Farah. Sejak itu, mereka masih b’hubung. Hingga Mac ini, Farah dpt tahu Farid telah bertunang & akan menikah Ogos ini. Betapa remuknya hati Farah. “Hanya Allah saja yg tahu reen”, aku & Mia jadi speechless. Biarlah kami kongsi perasaan Farah ini. Namun, Farah tetap menghubungi Farid spt biasa.



Malah, Farah pernah bertanya, jika Farid mahu mengatakan sebarang perkara. Namun jawapannya seperti biasa –tiada. Farah tidak berdendam dgn Farid, walau apapon yg berlaku. We all know how she felt head over heels in love wif him. If someone asked her what’s the meaning of love, she would definitely say, it’s taking less & giving more. Dlm kelompok kwn2, ada juga yg menyuruh Farah membenci Farid. Ada juga yg menyokong. Tak mungkin Farah membenci. Farah tak boleh. Kenapa? Allah melarang hamba-Nya membenci each other.

Ketika Farah belom beli kereta, dia pernah mengekori seseorang yg mirip Farid dalam cab, hingga ke  Pasir Gudang dari City Square. Gila betul! Farah juga sayangkan keluarga Farid, emak, ayah, adik-adiknya. It’s wonderful thing being with his family like your own.

Farah harus terima hakikat, Farid bukan miliknya lagi. Farah menghitung hari tiap masa utk tiba Ogos ini. Mudah-mudahan, Allah akan menjadikan dia hamba-Nya yg tabah. Farah sudah tidak pedulikan hatinya lagi. Farah tidak mampu mencintai lelaki lain buat masa ini, walau sebesar zarah sekalipon.  Bak kata Farah, tidak sedikit pon akan mengubah perasaan ini terhadap Farid. Tidak mungkin Farah akan bertemu lelaki sebaik dia lagi selepas ini. She won’t pin much hope on the mail, and when the phone rings, she won’t expect anyone wonderful to call. Oh..Farah…we luv you..


Harus akui kata2 suami tersayang, sukar mencari lelaki yg baik, budiman dan jujur zaman sekarang. Bak kata P Ramlee,"lelaki sekarang lebih berharga" (Bujang Lapok movie).  Sedangkan ayah yg penyayang bisa menjadi suami curang, apetah lagi mencari lelaki baik di awal hubungan. Bagaimana nak trace? 


Utk insan yg paling aku cinta, insya-Allah hubungan kita diserikan dengan kehadiran baby sulung kami November nanti. Aku selalu mendoakan hubungan ini, x berani mendoakan si dia bahagia dgn orang lain. 





No comments:

Post a Comment