Monday, 12 November 2012

Belasungkawa Almarhumah Notrafidah Othman


Macam ade yang tak kena pada hari itu. Melihat gambar-gambar lama di sekitar laman Facebook dan hari ini aku menziarah web page zaman lampau dan popular-Friendster. A relationship is like a garden.

Dalam fenomena kegilaan Friendster, ade seorang ni yang aku rase sangat pelik- tidak minat & tiada akaun connecting wif people ini. Dia pilih untuk hidup selesa dlm zonnya sendiri. Kelihatan sunyi dan senyap…

2005. First year, 2nd semester.

“dah pukul berape, ko nak kuar ni, ntah kul bape nak balik”.
“ntah la, tadi kate dah nak sampai”, balas beliau. Sambil matanye tak lepas memandang tingkap.


Akhirnya, itu malam terakhir dia menunggu dan menanti. Kisah cintanya ditanam dalam hati, tak mahu berkongsi dan memilih menangis sendiri..sendirian. 

Lelaki itu, katanya sudah mendapat tempat di dalam hati ketika tahun pertamanya di UITM dan lelaki itulah seniornya. Memilih UTM Skudai sbg pilihan kursus ijazah juga menjadi peluang untuk bertemu muka dgn buah hati itu. Yelah, lelaki tu keluarganya di Pasir Gudang malah bertugas di Tebrau City.

Malangnya..lelaki pengecut itu memilih untuk berdiam diri dan berdalih sebagai tanda penolakan. Kau menangis sendiri…sedangkan aku. Ya..aku pilih menjauhkan diri. Walaupun kau dekat di depan mata, tapi aku baru bertemu si buah hati..Kekanda namanya. Hmmm nampaknya aku menjadikan cinta baru itu sbg penyebab kite renggang.

2006, Second year.

sekadar hiasan :)
Berpakat memilih Kolej Perdana dengan harapan menghirup suasana baru. Serba baru. Di sinilah titik permulaan kejayaan syaitan menghasut dua sahabat berantakan. Aku patut disalahkan atas banyak banyak perkara. Aku malu mengimbas sikap dan perlakuan. 

Pengabaian peranan kepada kerja2 ekademik serta tingkahlaku seorang sahabat. Keadaan jadi kronik dengan campurtangan pensyarah yang kurang arif dan tiada timbangrasa. Oo..perempuan kertu bermuka ugly itu tidak  memulihkan konflik kami. Walaupun petunjuk dan akibat sudah terbentang depan mata, kalau sudah namanya hasutan syaitan..ego sudah dapat tempat pertama dalam kepala. I've pack all my things and move back to W1. 

2007. Third year. Kolej 12. 

Keputusan kembali ke sini aku berjaya melupakan kau. Ego. Aku hilang teman berjoging. Eh, salah. Kau tak suka jogging sbb kau tak de kasot. Ok, tapi aku suka bila kau tunggu aku di belakang kolej dengan botol air. 

Itu semua dah berlalu. Tahun akhir ini Kekanda aku dah tamat pengajian, maka barulah aku sedar kawan yang selama ni yang disia-siakan. Ada banyak yang berubah selepas kejadian itu. Ade banyak perkara yang aku sesali.

Kita sekelas, kita selalu jumpe, tapi kita selalu pilih jalan lain.

Hinggalah....kita grad dan ade haluan serta tanggungjawab masing-masing.

Pertengahan 2008.

Alhamdulillah..pengalaman dan peredaran masa ini beri peluang aku menghubungi kau semula. Selepas perkhabaran bonda kau kembali ke rahmatullah. Only ONE sms. She did reply the message.

November 2012

10.11.12 macam nafas terhenti bila perkhabaran kau dijemput kembali ke rahmatullah. Yang Lebih Menyayangimu, Yang Paling Merinduimu.

walking down memory lane
Ya..relationship is like a garden. Kalau kita mahu hubungan dengan insan lain itu menjadi dan kekal, kita mesti menjaga dengan cermat sepenuh perhatian.

Kali ini hati rase sakit, air mata jadi murah, rase rindu yang sangat agung paling tidak terubat.

Notrafidah …Hoi..aku rindu kat kau la. Ida, sejak kita tak jumpe ni kaki kau selalu cagu tak? Kau ni sampai bila nak pandai potong kuku ha? Dah keje ni kau belilah kasot yang elok sikit, asyik melecet je. Asyik  asyik beli plaster. 



Belasungkawa sahabat…

Daripada Ummu Salamah r.a Rasullah saw bersabda, “apabila seseorang ditimpa bencana, hendaklah mengucapkan sesungguhnya kita datang dari Allah dan kepadaNya kita kembali”. Ya Allah berikanlah ganjaran kepadanya kerana bencana tersebut dan menggantikan kepadanya yang lebih baik..

Maksudnya:

Seseorang hendaklah redha dan menerima hakikat bahawa setiap yang hidup akan mati. Rasullah saw menganjurkan kita mengamalkan doa apabila ditimpa ujian berbentuk kematian dan sebagainya di mana doa itu dibaca dengan penuh keyakinan supaya hati kembali tenang dan lapang.. kemungkinan dengan kesabaran itu, 



Allah swt akan memberikan sesuatu ganjaran atau balasan yang baik kerana segalanya adalah bergantung kepada ketentuan dan kehendakNYa.














Saturday, 30 June 2012

Kotak Cinta 2nd Edition


Yeay, hampir ke penghujung June! Mode meraikan perkahwinan sahabat tercinta “Cik Liza Umah Depan Carrefour” sudah terasa. Meaning : klik zaman skolah semuanya  sudah berkawen. Kami ini masih berhubung, mengambil kisah pada skrin, berkongsi harapan dan fikiran untuk diri sendiri dan family masing-masing. Zaman sekolah – ade duka, ade suka, ade pedih tapi banyak manis.

belakang kelas kita 99 (lia, aku dah abih idea
apsal muka ko x masuk frame)


Untuk Liza semoga dikurniakan suami yg flexible, tolak ansur dan memelihara kasih sayang. Insya Allah, mudah-mudahan Redha Allah mengiringmu selalu serta Mawaddah Wa Rahmah-Nya   J  
Bermulalah  titik permulaan keje2 menyiapkan makan minum dgn cinta dan sayang ada di dalamnya…takat basuh baju tekan suis je. Masak tu tidak wajib tapi teman suami makan itu yg wajib ya.
tembok longkang pagar skolah '99


Selamat memelihara emosi dan memelihara kasih sayang  J
NGETEH
“Sudah berkahwin nanti, senanglah hati. Tidak perlu runsing-runsing lagi” kata Ali.
“Baju pun tak payah basuh sendiri. Sudah ada washing machine pelbagai guna!” sampuk Amir.

Semua ketawa. Berderai-derai, menyambut hari akhir bujangnya Ali.
walaupun semua kawan2 ketawa, hati Ali terbit rasa gelisah. Dia tahu, harapannya terhadap Hani, bakal isterinya, jauh lebih tinggi dan mulia daripada gurauan kawannya itu. Dia berharap agar perkahwinannya itu nanti akan menjadi mahligai hidup. Bayangannya banyak dibantu oleh drama, novel, dan kisah mulut yang didengari selama ini.
Tmn Bunga JB
Jamuan Akhir Tahun 1998
Malah sebahagiannya adalah bayangan ciptaannya sendiri. 
Perkahwinan itu indah dan membahagiakan.
KENANGAN…

Peristiwa gurau senda Ali bersama rakan-rakannya di restoren 24 jam mamak itu sudah lima tahun berlalu. Ali dan Hani juga sudah dikurniakan dua orang cahaya mata yang comel. Ia benar-benar seperti watak-watak mahligai hidup yang pernah dibayangkannya dahulu. Dua insan sebagai pasangan yang sempurna, sepasang cahaya mata, seorang lelaki seorang perempuan.  Mereka bahagia.
Tetapi semacam ada sesuatu yang tidak kena. Apabila Ali keluar bersama rakan-rakannya, beliau gembira. Ketawa. Walaupun ketawanya tidak sampai melegakan hati, masih menjadi paracetamol  yang melegakan. Bila Ali pulang ke rumah, kepalanya serabut. Melihat Hani, dan merenung keletah anak-anak, ia tidak lagi menyejukkan mata. Ia memanaskan emosi dan rimas.
Ali tertanya-tanya mengahwini Hani merupakan tindakan yang betul?
Jika cinta di luar perkahwinan banyak halangan dan kesukaran, mengapa selepas halangan-halangan itu hilang, perkahwinan tidak memberi bahagia?
HAKIKATNYA

Dalam perkahwinan tiada cinta.
Ia seperti sebuah kotak yang kosong.
Cinta hanya ada dalam diri manusia.
Maka manusialah yang mengisi kotak perkahwinan itu dengan cinta.
Apabila manusia mula berhenti mengisi kotak perkahwinan itu dengan cinta, ia kembali menjadi sebuah kotak yang kosong.
Perkahwinan,ianya seperti zon saling memberi. 
Banyak mengambil kurang memberi, perkahwinan kembali menjadi kotak kosong, sebuah penjara!
Untuk Liza kesayanganku…selamat menjadi isteri. You are a Woman now. Zaman perkahwinan -  ade gembira, ade dugaan, ade musibah, ade rezeki, ade segalanya. 


RAHSIA

Pada mereka yg baru kawen beberapa bulan tu, tahniah juga. Belajar- belajarlah menyimpan rahsia. Jangan semua nak update status. Takot- takot dah terbiasa jadi riak tunjuk bahagia. Mungkin juga..mengundang jelak dan jelik (mana satu betul?)
Tiap –tiap malam adalah malam jumaat – for your knows only hokeh!.

Simpan-simpanlah…peace! 

Till then..spread Love!




Monday, 23 April 2012

KOtak Cinta


Yeay, hampir ke penghujung April! Mode pulang ke kampong sudah terasa. Meaning : Alya hampir 7 bulan ketika itu. Baby kecik yg emak abah jaga masa dia sangat sangat..tecik!
Abang aku akan berkahwin, agak lewat di kalangan abang2 yang lain dan abah sendiri. Emak adalah orang yg paling risau akan kebujangan ketelajakan dia itu..alhamdulillah..lom masuk zon ‘terlajak’ hokeh.
Aku kurang setuju bila emak mengharapkan perkahwinan akan memudahkan hidup seorang lelaki bujang. Ade yg menjaga makan minum dia, basuh baju dia..jaga masa dia sakit. Aku faham, tapi emak lupa memberi tips menjadi suami yg flexible, tolak ansur dan memelihara kasih sayang.
Kerana itulah titik permulaan keje2 menyiapkan makan minum dgn cinta dan sayang ada di dalamnya…takat basuh baju tekan suis mak. Tapi nak melipat..menyusun dalam gobok itu yg mahal nilainya. Bila baju dah kemas, tangan yg mengambil baju itu tak sanggup nak menyepahkannya semula.

NGETEH
“Sudah berkahwin nanti, senanglah hati. Tidak perlu runsing-runsing lagi” kata Ali.
“Baju pun tak payah basuh sendiri. Sudah ada washing machine pelbagai guna!” sampuk Amir.

Semua ketawa. Berderai-derai, menyambut hari akhir bujangnya Ali.
walaupun semua kawan2 ketawa, hati Ali terbit rasa gelisah. Dia tahu, harapannya terhadap Hani, bakal isterinya, jauh lebih tinggi dan mulia daripada gurauan kawannya itu. Dia berharap agar perkahwinannya itu nanti akan menjadi mahligai hidup. Bayangannya banyak dibantu oleh drama, novel, dan kisah mulut yang didengari selama ini.
Malah sebahagiannya adalah bayangan ciptaannya sendiri.
Perkahwinan itu indah dan membahagiakan. 
KENANGAN…

Peristiwa gurau senda Ali bersama rakan-rakannya di restoren 24 jam mamak itu sudah lima tahun berlalu. Ali dan Hani juga sudah dikurniakan dua orang cahaya mata yang comel. Ia benar-benar seperti watak-watak mahligai hidup yang pernah dibayangkannya dahulu. Dua insan sebagai pasangan yang sempurna, sepasang cahaya mata, seorang lelaki seorang perempuan.  Mereka bahagia.
Tetapi semacam ada sesuatu yang tidak kena. Apabila Ali keluar bersama rakan-rakannya, beliau gembira. Ketawa. Walaupun ketawanya tidak sampai melegakan hati, masih menjadi paracetamol  yang melegakan. Bila Ali pulang ke rumah, kepalanya serabut. Melihat Hani, dan merenung keletah anak-anak, ia tidak lagi menyejukkan mata. Ia memanaskan emosi dan rimas.
Ali tertanya-tanya mengahwini Hani merupakan tindakan yang betul? 

Jika cinta di luar perkahwinan banyak halangan dan kesukaran, mengapa selepas halangan-halangan itu hilang, perkahwinan tidak memberi bahagia?

HAKIKATNYA

Dalam perkahwinan tiada cinta. 
Ia seperti sebuah kotak yang kosong.
Cinta hanya ada dalam diri manusia.
Maka manusialah yang mengisi kotak perkahwinan itu dengan cinta.
Apabila manusia mula berhenti mengisi kotak perkahwinan itu dengan cinta, ia kembali menjadi sebuah kotak yang kosong.
Perkahwinan,ianya seperti zon saling memberi.
Banyak mengambil kurang memberi, perkahwinan kembali menjadi kotak kosong, sebuah penjara!
Untuk abang kesayanganku…selamat menjadi suami. You are a Man now. Till then..spread Love! 

Sunday, 18 March 2012

Masih Ada Cinta : Dalam Mereka Itu Masih Ada Suami & Isteri ( Part 2)




Petikan dari sebuah drama-

“kenape buat isteri macam tu”?
“tak sayang ke? apa salah dia”? Tanya seorang lelaki. Rakannya bermain cinta kedua di belakang isterinya yang satu ketika dulu digila-gilakannya.
“hmmm entahlah..tak tahu”
“tak sayang lagi ke”?
“tak juga...jemu kot”.

Tergamam. 

Alasannya…senang sekali. Isteri dan anak-anak yang sempurna itu tidak lagi mendatangkan bahagia. Atas sebab yang mudah..JEMU.

“Jemu kau kata? dengan yang baru ni tak jemu satu hari nanti”?
“segalanya cinta, tanggungjawab belom masuk cerita”. Panas hati.
Biarpon terganggu dgn drama ni, aku mengambilnya sebagai peringatan.

Bahawa di dalam sebuah rumahtangga anak 2-3-4-5 ibu bapa dan anak-anak bukan segalanya. Selama mana sekali pon bahtera rumahtangga belayar, suami isteri tetap ada.

Hari ini 19 Mac - Selamat ulangtahun percintaan tahun ke-7. Hujung tahun nanti kita akan meraikan anniversary yang ke-3. Perjalanan masih jauh…


Thursday, 15 March 2012

Masih Ada Cinta : Dalam Mereka Itu Masih Ada Suami & Isteri ( Part 1)

“Alya dah minum susu”?
Baju Alya nak beli lagi?”
“Siapkan semua barang2 & baju kita 3 beranak, kita went away 3 hari”. 

Ada hari sempat mengadap PC, ada harinya tak sempat. Dalam tempoh Alya yang masih belum pandai merangkak, perhatian sepenuhnya perlu diberikan, sebab dia sudah pandai bergolek. Sudah berapa kali Alya meletakkan dirinya dalam bahaya. Bergolek hingga ke hujung katil. 

Sejak kehadiran Alya, mandi kurang 10 minit, shampoo bukan lagi selang 2 hari, malah facial tidak lagi sekerap dulu. Alhamdulillah..Allah mengurniakan kulit kurang bermasalah. 

MASA

Bukan sahaja soal membahagikan masa, tetapi juga soal kesegaran minda dan tubuh badan kerana syarahan boleh jadi leteran, jika kepala dan telinga yang mendengar dalam keletihan.

Esok, semua kerja rumah bersambung : solat-pam susu- siapkan sarapan-mandikan Alya-sapu rumah- buang habuk- basuh baju-masak- etc…

REHAT

“Penat kan Mama”? Tanya suami. Aku hanya senyum.
“kenapa senyum?” Tanya suami lagi.
“salah ke senyum”? aku bertanya. “Bukan salah, tapi lain macam je bunyinya.
“Dulu abang, sekarang abah” aku sambung lagi “ .
“oklah tu”, atau nak tukar “Abahnya dan Maknya”. Suamiku berlawak.
Hahaha…Kami ketawa. 

Dalam hati berkata-kata, masa berlalu begitu pantas. Dari kerkenalan-pertunangan-pernikahan. Puas bercinta & berbulan madu, setahun kemudian aku dikhabarkan mengandung. Rezeki dari-Nya. Dulu, bila tengok iklan susu, berangan nak anak comel sekian..sekian…

Begitulah kehidupan berkembang, seiring dengan peredaran masa dan pertambahan usia. 

Semasa awal berumahtangga, semuanya indah, dilayan seperti puteri. Ianya satu peningkatan dan pencapaian dalam kehidupan.

Keadaan itu berubah kepada keadaan baru dengan ketibaan baby kurniaan Allah. Hanya Allah saja Yang Maha Mengetahui hebatnya  perasaan kami saat mendukung  Alya buat pertama kali.

“kini kita bertiga”. Saya senyum.

Dalam sebuah rumahtangga, itu bukan hanya ada Abah dan Mama, bukan hanya ada Paknya dan Maknya. Rumahtangga juga sentiasa ada dua insan yang masih seorang suami dan isteri. Kerana sibuk dengan rutin seharian, kita tak sedar membiarkan status seorang suami dan seorang isteri itu tenggelam. Suami melihat isteri itu sebagai ibu kepada anaknya. Isteri melihat suami sebagai ayah kepada anaknya. Pandangan suami dan pandangan isteri hilang tanpa sedar. Apa yang tinggal, hanya pandangan ibu bapa melalui anak-anak yang memamah seluruh masa yang ada dalam sebuah rumahtangga. 

Hari ini (8 Mac 2012) saya dan suami mengambil cuti sebagai ibu bapa Alya. Kami meraikan ulangtahun kelahiran di satu makan malam indah buat kali kedua. Sebagai optional anniversary yang lalu, kerana sesi pantang belum tamat. 

Kerana dalam kehidupan kami sekeluarga masih ada suami dan isteri dan hari ini adalah hari suami dan isteri. 


Friday, 24 February 2012

Cinta Bawah Ketiak

February hampir ke penghujung, movie romantik berterusan dlm chanel astro. menonton movie begini tiba2 terfikir alangkah semarak dan bergetarnya perasaan kala bujangan dan berpasangan.  Bersyukur cinta selepas perkahwinan masih menggerutup dan masih membuat hati kembang merucup kerana saling memiliki. Jatuh-bangun-marah-merajuk-pujuk-degil-mengalah memang gula2 dan garam perkahwinan. Yelah..itu yang membuat kita faham ape itu perhubungan & ikatan.

 Zaman study dulu bila Valentine muncul, macam2 acara diadakan. Hantar gula2, coklat, bunga kepada secret admirer. Kepada mereka yg bercouple tu sibuk nak sambut Valentine di mana2 lokasi yg murah & typical- M’c D.

Masa tu terfikir juga Valentine ini mesti disambutkah? Hanya untuk pasangan bercinta? Pasangan ini sentiasa bahagia kah? Semua serba serbi bahagia kah? Segalanya sempurnakah?

My hubby ke Ulu Yam utk training sabtu lepas. Kisah Ulu Yam ni mengingatkan aku pada Kamelia & Kolek (nama sebenar tidak diketahui). Merpati sejoli ni satu masa dulu macam belangkas. Sakan bercinta. Tengok Kamelia selalu terlenting ke sana, terlenting ke sini,tergedik sana tergedik sini. Ghairah betul membonceng motor Si Kolek, macamlah mamat tu sorang je ada motor dalam Msia ni. Yang sakan kuar siang-malam-siang-malam. Ntah dicampak assignment + group discussion  + presentation etc. Semua terabai. “tu kalau asyik sangat bercinta, nanti lama2 terduduk juga”.

Dalam banyak2 cara untuk mengucapkan cinta, perlakuan manis, kejutan kecil berala drama menghiburkan hati atau belaian sayang- Kamelia & kOlek..haahaha memilih peristiwa mencabut bulu ketiak di bawah pohon di  atas batu tepi sungai sebagai gerakan eksperesi cinta yang paling sensual. Betullah kat orang, “pasal cinta, kentut pon wangi & sedap dihidu sepanjang hari.

Kami-kawan2 hampir mengalirkan air mata mengenangkan gelagat Kamelia yg sungguh ghairah bercinta sehingga terlupa dan tak kenal yang mana malu, yang mana kurang manis, yang mana kurang sopan dan yang mana kurang wajar lagi mengaibkan.

Perkelahan air terjun Ulu Yam cuma peristiwa kecil bagaimana Kamelia bersusah payah membuktikan betapa hatinya begitu terbuka oleh cinta yang tak berbelah bagi. Bersinglet nipis tanpa baju dalam, sambil puncak Kinabalu terang-terangan tertegak dari baju yang basah sambil berbaring atas batu sungai berlumut.


Waah waah barangkali itu agaknya yg membuat Si Kolek sungguh syok sekali dan tiba2 aje terus jadi gelojoh menolong mencabut bulu ketiak Kamelia satu persatu, dlm kesejukan angin berdesir. Kerana cinta, duduk di bawah lengan yang masam menjadi perkara paling sedap. Dan Kamelia sudah tentulah dia juga rasa sungguh sedap sekali kerana ada pula sorang manusia lain yg sanggup menolong mencabutkan bulu ketiaknya!  

Hari ini aku dpt tau So Kolek dah menceraikan Kamelia dgn talak satu. Dengan alasan hati tiada persefahaman dan jiwa sudah tiada sehaluan. Peliknya...3 anak merenek-renek berderet-deret macam pokok bonsai itu rupanya bukan bukti utuh lagi teguh betapa 10 tahun (bercinta + kawen) yang dihabiskan selama ni bukan kerana sebenar cinta.

Pelik lah hidup ni, setelah bersusah-payah mengembangkan sauh perkahwinan bersama-sama, rupanya manusia begitu mudah kalah kepada tekanan. Dan kerana nafsu menumpul, maka cinta pon terpadam akhirnya.

Itu kisah cinta di bawah ketiak versi Kamelia-Si Kolek. Tapi aku kenal satu lagi Cinta di Bawah Ketiak. Dia ni sanggup duduk bawah ketiak yg berpeluh lekit dgn kesibukan mengemas rumah + menyapu sampah + bau sambal tumisan bagai= sebab dia lapar + haus + ngantuk. Itulah Nur Alya Farisya Muhammad Arif. Menjerit mencari mama yg menjadi supplier bekalan susu utamanya :-) bila abahnya tengok sambil geleng kepala..it’s wrong katanya…

Tempat berdating kami pon ade unsur air gak Taman Ilmu UTM-2005-2006

Nasihat utk diri sendiri, kawan2 yg baru masuk alam rumahtangga serta senior semua- selamat berkasih sayang, selamat menyambut hari berkasih sayang. Peganglah tali cinta kita dgn jujur, hati teguh, hemah tinggi, menyanjung budi.  Till then, Spread Love!!


Wednesday, 11 January 2012

Aku Bersalin C-Sec Part 1


Part 1
Lagi 3 ari genap 40 minggu.

Senin, 31st Oct 2011
 2.30 am. Tak ade rase Sakit pinggang, tapi rase berdebar. Aku dah  x saba nk tggu kelahiran Alya, kalau bersalin arini pon okey gak, sbb kami dah plan nk induce je.

4.30 am, rase sakit mula terasa. Agaknya ni ke contraction tu? Dalam mamai tido tu, terus nak sambung tido. Eh eh sakitnya datang lagi. Hubby call mak, then kami bsiap ke Kuantan. Hubby mandi aku check beg. Time ni air ketuban dah turun. Phew!  Singgah M’c D sbb aku nak minum milo J  

5.13am, Dlam perjalanan, aku kira bape kali contraction. Demi Allah tiap kali contraction tu terasa, air ketuban kuar sama, sakit sangat2. Istigfar banyak2. Bila perjalanan tu jumpa bonggol (Kemaman), sakitnya sangat horror. Alhamdulillah, kereta tak banyak, sangat senyap & lancar. Tiba2 hati rase sayu bila hujan renyai2 pon turun.

6.00am. sampai umah. Tak perlu turun dari kereta kata mak, pas solat Subuh ni, kita terus g ospital. Aku dah tahap menggigil sebab tahan sakit & sejuknya cuaca hujung tahun pantai timur. Contraction dah makin kerap, maka air ketuban dah byk yg kuar. 6.45-7.00am. dah sampai HTAA. Register kat Pusat Bersalin Risiko Rendah. Misi tu kasi baju suh tuka. Bila check2 jalan dah bukak 6cm. “okey awak dah boleh bersalin ni”. Serius bila vagina aku kena sentuh tu sakit dah tak boleh tahan, aku menjerit. Hubby ingat dah bersalin kat situ. Ini bukan tempat nk bersalin lagi.